Rabu, 24 November 2010

. Al-Qawaid al-Khamsah (lima kaidah asasi)


AL-QAWAID AL-KHAMSAH (LIMA KAIDAH ASASI)
Kelima kaidah asasi tersebut sebagai berikut :
a.       Kaidah asasi pertama
                  “segala perkara tergantung kepada niatnya”
                  Niat sangat penting dalam menentukan kualitas ataupun makna perbuatan seseorang, apakah seseorang melakukan perbuatan itu dengan niat ibadah kepada Allah dengan melakukan perintah dan menjauhi laranganNya. Ataukah dia tidak niat karena Allah, tetapi agar disanjung orang lain.
b.      Kaidah asasi kedua
“keyakinan tisak bisa dihilangkan dengan adanya keraguan”
c.       Kaidah asasi ketiga
“kesulitan mendatangkan kemudahan”
                        Makna dari kaidah diatas adalah bahwa hukum-hukum yang dalam penerapannya menimbulkan kesulitan dan kesukaran bagi mukallaf , maka syari’ah meringankannya, sehingga mukallaf mampu melaksanakannya tanpa kesulitan dan kesukaran.
d.      Kaidah asasi keempat
“kemudhoratan harus dihilangkan”
                        Kaidah tersebut kembali kepada tujuan merealisasikan maqasid al-Syari’ah dengan menolak yang mufsadat, dengan cara menghilangkan kemudhoratan atau setidak-tidaknya meringankannya.
e.       Kaidah asasi kelima
“adat kebiasaan dapat dijadikan (pertimbangan) hukum”
Adat yang dimaksudkan kaidah diatas mencakup hal yang penting, yaitu : di dalam adapt ada unsure berulang-ulang dilakukan, yang dikenal sebagai sesuatu yang baik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar